Monthly Archives

5 Articles

hollywood/Movie News

Beberapa Film Spektakuler di Bulan Desember

Posted by admin on
Beberapa Film Spektakuler di Bulan Desember

Bisakah kita percaya bahwa ini sudah bulan terakhir tahun 2019? Dan bukan itu saja, ini juga merupakan bulan terakhir tahun dengan basis 2010-an! Tahun 2020 hampir tiba di tangan kita, dan kita punya film yang cukup bagus untuk diantarkan pada dekade baru.

Ada banyak kekuatan dari para bintang yang penuh dengan aksi, dengan film Ip Man terakhir Donnie Yen (Ip Man 4, tayang 20 Desember), dan kembalinya Dwayne Johnson ke Jumanji (Jumanji: The Next Level, tayang sekarang). Bahkan film dengan based on seekor hewan juga mengambil centrestage, termasuk pertemuan dekat, seperti film Cat (tayang 26 Desember), Spies In Disguise (tayang 25 Desember) dan A Shaun the Sheep Movie: Farmageddon (tayang 12 Desember).

Tidak kalah pentingnya, ada film kecil berjudul Star Wars: The Rise Of Skywalker (tayang 19 Desember) dengan icon pedang laser dan pesawat ruang angkasa yang terdengar cukup menarik.

Jumanji: The Next Level
Spencer terhisap kembali ke dalam permainan Jumanji, dan Bethany, Martha dan Fridge mengikutinya untuk menyelamatkannya. Namun, permainannya rusak, mengakibatkan kakek Spencer, Eddie dan temannya Milo juga ikut tersedot. Untuk membuat segalanya menjadi lebih buruk, permainan tidak sama seperti sebelumnya, dengan tantangan dan petualangan baru di depan tim.

A Shaun The Sheep Movie: Farmageddon
Turun di Mossy Bottom Farm, Shaun dan Flock menghadapi tantangan baru. Alien yang tersesat dan hanya ingin kembali ke rumah. Sementara Shaun membantu alien kecil, The Farmer datang dengan rencana untuk menghasilkan uang dengan mengeksploitasi kegemaran UFO di kota.

The Good Liar
Artis penipu karir Roy Courtnay bertemu janda kaya Betty McLeish melalui sosial media dan memutuskan untuk menjadikannya target berikutnya. Tetapi ketika dia membuka kehidupan dan rumahnya, Roy mendapati dirinya lebih peduli padanya.

Star Wars: The Rise Of Skywalker
Film kesembilan, dan terakhir dari sekuel epik Skywalker Saga, di mana Rey, Finn, Poe, BB-8 dan sisanya dari Resistance membuat posisi terakhir mereka melawan Orde Pertama, dipimpin oleh Kylor Ren.

Ip Man 4: The Finale
Grandmaster Wing Chun Ip Man melakukan perjalanan ke luar negeri yaitu ke San Francisco, di mana seorang muridnya telah membuka sekolah Wing Chun. Sekolah Wing Chun ini ternyata mengecewakan komunitas seni bela diri setempat yang mana di kelola oleh penguasa mafia daerah tersebut.

hollywood

Sekilas Info Menarik Tentang Trailer Black Widow

Posted by admin on
Sekilas Info Menarik Tentang Trailer Black Widow

Di seluruh MCU, Marvel Studios telah bermain dengan genre-genre mapan dan menambahkan elemen-elemen superhero kepada mereka. Film thriller politik dengan film-film Captain America, opera ruang angkasa dengan film Guardians, dan film-film pencurian dengan Ant-Man. Tapi sekarang, dengan Black Widow, film pertama dalam Fase 4 mendatang, sepertinya kita mendapatkan film MCU yang paling membumi, sebuah film thriller spionase tinggi tentang perkelahian yang memukul keras dan paranoia pemerintah yang berpusat di sekitar operasi Rusia Scarlett Johansson Natasha Romanoff. Trailer pertama yang ditunggu-tunggu akhirnya pun tiba.

Pertama-tama ini adalah perjalanan melalui penampilan MCU Black Widow sejauh ini seperti Avengers dan Captain America pertama: The Winter Soldier. Bahwa kita tidak melihat apa pun dari Perang Infinity atau Endgame mungkin memberikan kepercayaan pada laporan bahwa yang satu ini setidaknya sebagian diatur dalam kesenjangan antara Perang Saudara dan Perang Infinity. Apa pun yang terjadi, yang berikut terasa lebih mirip dengan film Bourne – Romanoff terlihat paranoid di stasiun kereta Eropa, menggenggam beberapa kartu ID, dan terlibat dalam adegan perkelahian di apartemen yang rusak, yang terakhir membawa Yelena Belova di Florence Pugh, yang Romanoff sebut “sis”.

Dari sana, ada pembicaraan tentang “bisnis yang belum selesai” dan “kembali ke tempat semuanya dimulai”. Dari sini mengisyaratkan bahwa kita dapat melihat dengan tepat apa yang disebut ‘merah’ pada buku besar Janda sehingga dia sangat ingin menghapusnya. Sepanjang jalan kita melihat sekilas Taskmaster baddie bertopeng, Melina Vostokoff dari Rachel Weisz yang juga memiliki hubungan dengan masa lalu Romanoff dan Belova, dan David Harbour sebagai Wali Merah – yang secara efektif setara dengan Kapten Amerika, besar, kekar, berjenggot, dan setara dengan Kapten Amerika.

Film MCU terbaru datang dari sutradara Berlin Syndrome Cate Shortland, pembuat film indie lain yang dibawa ke sistem blockbuster superhero. Dia mengarahkan dari skenario oleh Ned Benson dan Jac Schaeffer. Yang paling berbeda di sini adalah nadanya. Ini terlihat sama membumi seperti film-film Marvel, dan meskipun ada petunjuk tentang supervillainy, Black Widow tampaknya menekan pada ujung yang lebih aneh dari kiasan buku komik. Itu tidak berarti tidak ada tindakan besar, dengan gulungan final trailer menjanjikan urutan serangan udara utama. Dan meskipun ini tampaknya diatur sebelum Endgame, belum ada petunjuk tentang bagaimana solo film Black Widow akan memperhitungkan jalannya dalam film itu.

Movie News

Film Natal, Sebuah Kisah Romantis Penuh Manis

Posted by admin on
Film Natal, Sebuah Kisah Romantis Penuh Manis

Sudah berapa lama sejak kita memiliki komedi romantis yang layak untuk ditonton di bioskop? Crazy Rich Asia tahun lalu muncul di benak kita, sementara kita juga bisa mengatakan bahwa The Beatles yang terinspirasi dari Yesterday, dirilis awal tahun ini, juga merupakan film bernuansa komedi yang layak.

Di luar kedua ini, satu-satunya film bernuansa komedi yang layak disebutkan bahkan tidak dirilis di bioskop, melainkan melalui layanan streaming seperti Netflix.

Di zaman peristiwa superhero blockbuster ini, waralaba mega animasi, film horor yang tak ada habisnya, dan drama pemikat Oscar, apakah ada ruang untuk film bernuansa komedi romantis yang sederhana di bioskop?

Ini adalah peluang yang dihadapi film Last Christmas, dan meskipun ini adalah film komedi romantis yang lumayan bagus, orang bertanya-tanya apakah film ini punya kemampuan untuk melawannya, katakanlah, Frozen 2, yang dirilis seminggu sebelumnya.

Satu hal yang terjadi di Indonesia, setidaknya di Indonesia, adalah bahwa membintangi dua aktor internasional Indonesia yang paling terkenal saat ini – bocah emas Henry Golding dan Tan Sri Michelle Yeoh, keduanya membantu membuat Crazy Rich Asia hit internasional itu tahun lalu.

Dinamai setelah lagu George Michael dengan nama yang sama, Natal Terakhir dibintangi Emilia Clarke sebagai Katarina (atau Kate, karena dia lebih suka dikenal sebagai), yang tersandung tanpa tujuan dan tanpa arah dalam hidupnya setelah pulih dari penyakit yang hampir membunuhnya.

Bekerja di pekerjaan buntu sebagai peri di sebuah toko Natal sepanjang tahun yang dikelola oleh seorang wanita yang menyebut dirinya Santa (Yeoh), dia berjuang untuk menemukan apa pun yang layak untuk dijalani, sementara juga berusaha untuk berurusan dengan ibunya yang sombong (Emma Thompson). Kemudian, datanglah Tom (Golding), seorang pria muda yang menawan yang membantunya untuk mengambil bagian dari hidupnya.

Walaupun ceritanya tidak terlalu banyak untuk diteriakkan (itu benar-benar mengingatkan saya pada salah satu drama Korea yang menyedihkan), ada banyak hal yang disukai tentang Natal Terakhir, tidak sedikit dari semua chemistry antara Golding dan Clarke.

Mempertimbangkan cara Clarke cenderung memerintahkan layar dengan kehadirannya (dia adalah mantan Bunda Naga), itu mungkin tampak seperti sedikit ketidakcocokan pada awalnya. Tapi itu lebih berkaitan dengan fakta bahwa karakter mereka memulai pertunjukan di ujung yang berlawanan pada awalnya – Kate dengan negativitas rock-bottom-nya, dan Tom dengan kepositifannya yang bebas roda dan riang. Ketika Tom berangsur-angsur pergi di dinding Kate, chemistry mereka meningkat, dan hubungan antara keduanya menjadi lebih cozier, lebih manis dan lebih bisa dipercaya.

hollywood

Pharrell Williams Akhirnya Berkolaborasi dengan Richard Mille

Posted by admin on
Pharrell Williams Akhirnya Berkolaborasi dengan Richard Mille

Sebagai penggemar lama dari merek Richard Mille, Pharrell Williams diundang untuk berkolaborasi dengan pembuat jam Swiss pada arloji yang akan menyandang namanya. Titik kesepakatan untuk usaha terbaru ini adalah ingatan seniman multi-talenta akan daya tarik masa kecilnya dengan luasnya sebuah kesempatan.

Menggabungkan kreativitas, keahlian teknis dan tradisi mutakhir, arloji yang luar biasa – dihargai US $969.000, yang dibuat oleh Williams dan Richard Mille akan memikat kolektor dan penggemar arloji. Tourbillon Pharrell Williams adalah hasil dari kerja keras yang tak berkesudahan oleh tim kreasi dan pengembangan Richard Mille, yang menyatukan bahan-bahan berteknologi tinggi dan berbagai disiplin ilmu termasuk enameling, ukiran dan lukisan.

Arloji ini memiliki kasing cokelat, caseband di Carbon TPT, dan tombol yang memungkinkan kita untuk melihat pemandangan imajiner di Mars. Pengrajin ahli di Richard Mille telah mereproduksi sebuah karya yang mewakili Bumi dilihat dari Mars, yang ditampilkan sebagai refleksi di helm astronot.

Metafora ruang angkasa juga diekspresikan di tangan yang memberi kesan panel satelit, mahkota yang mengingatkan kapsul ruang angkasa, dan surround mahkota yang memiliki profil khas ban rover Mars.

Di antara banyak elemen yang dipilih untuk membuat pemandangan yang dibayangkan oleh Pharrell Williams, serta ukiran dan enameling, Richard Mille memilih untuk helm astronot yang diukir di titanium tingkat 5 dan dicat putih dengan airbrush. Di dalam helm, ada dua elemen emas putih dengan berlian untuk menyarankan lampu sorot dan safir hitam mewakili kamera.

Arloji ini ditenagai oleh gerakan turbillon berliku manual dengan jam dan menit dan cadangan daya 42 jam. Jam tangan ini akan dibuat dalam edisi terbatas, yaitu hanya diproduksi 30 buah.

Mengomentari kolaborasi, Williams berkata: “Menciptakan adalah tentang mengubah perspektif dari mana kita melihat sesuatu, itu benar-benar satu-satunya perbedaan, dan dengan RM 52-05, kita telah melihat Mars dari sudut yang berbeda, yang tidak terduga pertama. “Dari sudut pandang orang. Dengan melakukan hal itu, kami melanggar aturan. Kami memiliki pencatat waktu terbaik di dunia. Kami memiliki Mars. Dan kami memiliki seorang pria Afrika-Amerika dari Virginia, semuanya terhubung.”

hollywood/Movie News

Film Predator Mengalami Perubahan Sequel Cerita

Posted by admin on
Film Predator Mengalami Perubahan Sequel Cerita

Film Predator mengalami berbagai perubahan selama proses pasca produksi termasuk beberapa putaran pengujian dan pemotretan ulang. Salah satu perubahan terbesar adalah adegan dengan Emissary sebagai sang Predators, mereka bekerja dengan karakter manusia dan terlihat mengatur operasi kendaraan militer bersama lead rag-tag.

Film Predator sendiri tidak benar-benar membuat dampak tinggi di box office yang diharapkan oleh 20th Century Fox dan masih ada pertanyaan tentang apa yang akan terjadi di masa depan untuk mendapatkan keuntungan lebih setelah adanya perubahan yang dilakukan tersebut.

Namun, perilisan video dari dalam rumah (seperti yang direncanakan pihak pasca produksi) menambahkan adegan yang dihapus bisa menjelajahi versi film yang seharusnya. 20th Century Fox telah menetapkan rilis film Predator pada 18 Desember mendatang dan penyelesaian efek digital telah rampung pada 27 November lalu.

Dari jangkauan luar ruang hingga jalanan dikota kecil di pinggiran kota, perburuan itu pulang ke rumah dalam penemuan kembali seri Predator yang meledak-ledak oleh Shane Black. Sekarang, pemburu paling mematikan di alam semesta ini lebih kuat, lebih pintar dan lebih mematikan daripada sebelumnya, setelah secara genetik meningkatkan diri mereka dengan DNA dari spesies lain. Ketika seorang bocah lelaki secara tidak sengaja memicu kembalinya mereka ke Bumi, hanya kru bekas tentara yang berpakaian kain perca dan seorang guru sains yang tidak puas yang dapat mencegah berakhirnya umat manusia.